Bioskop di Indonesia Akan Buka Kembali, Ini Waktu Yang Ditetapkan

Bioskop di Indonesia Akan Buka Kembali, Ini Waktu Yang Ditetapkan

Nasional

JAKARTA – Kabar baik bagi penikmat drama layar lebar ditengah Pandemi Covid-19 ini, kabarnya bioskop di seluruh Indonesia akan buka kembali akhir Juli 2020 ini.

Hal ini juga sesuai dengan kesepakatan GPBSI, yang sudah merencanakan membuka Aktifitas bioskop di seluruh Indonesia, secara serentak pada tanggal 29 Juli 2020. Namun tetap menerapkan Protokol Kesehatan.

Baca juga : Baru Saja, Warga Amankan 2 Orang Jambret di Kawasan Broni Jambi

Gabungan Pengelola Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI), mengatakan akan kembali melakukan kegiatan operasional bioskop mulai Rabu 29 Juli 2020 mendatang, secara serentak di seluruh Indonesia.

Ketua GPBSI, Djonny Syafruddin mengatakan, pengusaha mall perlu waktu hingga tiga minggu lamanya, untuk mempersiapkan protokol kesehatan dalam bioskop.

GPBSI ini mewakili para pengusaha bioskop yang terdiri dari Cinema XXI, CGV, Cinepolis, Dakota Cinema, Platinum, dan New Star Cineplex.

“Para pelaku industri bioskop telah berdiskusi dan bersepakat, untuk dapat kembali melakukan kegiatan operasional bioskop terhitung mulai Rabu, 29 Juli 2020 secara serentak di seluruh Indonesia,” katanya dalam keterangan resmi yang dikutip detikcom, Selasa (07/07/2020).

Waktu persiapan tersebut, akan dimanfaatkan untuk memastikan sejumlah hal sebagai berikut :

  1. Persiapan materi komunikasi, dan sosialisasi penerapan protokol kenormalan baru, di lingkungan bioskop.
  2. Proses edukasi dan pelatihan internal, terkait penerapan protokol kenormalan baru, di lingkungan bioskop kepada seluruh karyawan yang akan bertugas.
  3. Komunikasi kepada rumah-rumah produksi, terkait kesiapan film serta materi promosi yang akan dilakukan, setelah bioskop dapat kembali aktif beroperasi.

Tetap Terapkan Protokol Kesehatan

Protokol kesehatan yang wajib diterapkan oleh bioskop, juga diatur dalam Surat Keputusan (SK) Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi DKI Jakarta, Nomor 140 Tahun 2020. Maksimal penonton bioskop diwajibkan hanya 50%.

Dalam SK itu, penggunaan masker, mencuci tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer. Serta menjaga jarak juga wajib dilakukan, baik oleh karyawan bioskop maupun pengunjung.

Pengelola bioskop wajib menyediakan hand sanitizer. Pengelola juga diminta untuk tidak melayani pengunjung, yang datang tidak menggunakan masker.

 

 

 

SumberDetik.com