Nah.. Aksi Demo Tolak Jokowi Malah di Bully

Berita Daerah Pendidikan

JAMBI – Kedatangan Presiden RI, Joko Widodo kali ke 4 di Bumi Sepucuk Jambi Sembilan Lurah di akhir pekan ini, disambut aksi demo belasan mahasiswa yang menolak kedatanganya. Namun nyatanya, aksi yang berlangsung pada Jumat (14/12) siang itu, diprotes keras hingga di bully warganet.

Hal ini terlihat dari banyak group media sosial khususnya Facebook di Jambi, terkait aksi demo itu. Jika sebelumnya Presiden UIN STS Jambi, Ari Kurniadi viral menolak demo itu, warganet pun turut menyesalkan aksi tersebut.

Alasan menolak presiden dalam pamflet aksi tersebut, dinilai Ari tidak jelas. Bilang Ari, pihaknya tidak mau aksi yang hanya ikut-ikutan, tanpa kejelasan.

“Saya tidak tahu koordinator umum dan lapangannya siapa, perangkat aksinya siapa, yang nyetting siapa, atau tujuan dari aksi tersebut apa,” bebernya.

Sementara dari warganet, mayoritas komentar bernada miring. Mulai dari menganggu ketertiban jalan, hingga tugas utama mahasiswa itu sendiri.

“Pegerakan2 apodio ilmu mu tuh masih ceteklah mekik2 nggak karuan..bakar ban di tengah jl apa itu pergerak kan..ngganggu masarakat mau lewat masarakat saja muak liat demo2 ,kata nya mahasiswa orang yg intlektual tapi pola pikir nya…pikiran luh bisa di kilani..,,,pikir pikiran luh yg nyeleneh…,,,” komentar akun Junaidi Nedi

“kdang demo ini katek otak..
ky wktu itu demo bkar ban d tengag jlan, macet..
org mw krumah sakit antr adek.. jd telat prtolongan.
demo itu kn tjuan biar aspirasi bs d ktahui, klo bs skluan bntu solusi bkn rugiin orang lain.
d jln itu org byk kpntingan.. y nak krja, k rumh sakit, jnguk kluarga, dll,” tulis Indah Novika Putri

Sementara itu, warganet juga menyindir gawean mahasiswa itu sendiri. Dimana penguna media sosial mengingatkan bagaimana tujuan utama mereka masuk kampus.

“Ahah..sibuk demo.. Mak nyari duet untuk kuliah bukan untuk demo2an.. Balek sano.. Lub.dak gaw3kau tu…” tulis Ajo.

Ada pula, yang menyindir mahasiswa dengan polemik tak berujung pada angkutan batubara.

“Malah demo presiden. Urus bae tu batubara.tiap hari makan korban,” kata Bambang Dani

Namun begitu, ada pula warganet yang membela aksi tersebut. Andika Alfariq misalnya.

“Kalo yang gak paham dengan artinya pergerakan mahasiswa cukup nyimak be, dak usah komentar yang nyeleneh,” tulisnya.