Mengenang Tokoh Pahlawan Perempuan, dan Tokoh Masa Kini

Kolom Opini Pendidikan

10 NOVEMBER menjadi hari bersejarah bagi bangsa Indonesia. Tepat pada pasca kemerdekaan Indonesia banyak pahlawan yang gugur dalam menjalankan misi kemerdekaan Indonesia. Oleh karena itu maka ditetapkan tanggal 10 November hari Pahlawan untuk mengenang dan menghargai jasa Mereka. Memperingati hari Pahlawan, tidak lengkap bila tidak membahas peran perempuan yang berjasa bagi kemerdekaan dan pembangunan di Indonesia. Kemerdekaan Indonesia tidak lepas dari peran tokoh-tokoh perempuan Indonesia yang turut ikut menyumbangkan ide, gagasan , bahkan nyawa mereka untuk kemerdekaan, emansipasi wanita, dan pembangunan bangsa. Maka nyatalah peran perempuan amat besar bagi negara Indonesia.

Siapa yang tidak mengenal Soekarno-Hatta sebagai founding fathers atau ‘Bapak Bangsa’ ? Semua masyarakat Indonesia pasti mengenal tokoh tersebut, karena banyak di buku sejarah dan bahkan selalu di komandangkan setiap tahun dalam peringatan kemerdekaan Indonesia. Lantas, siapakah yang bisa kita sebut sebagai ‘Ibu bangsa’? dan kenapa tidak banyak nama tokoh-tokoh perempuan dalam nasarasi masa lalu kemerdekaan Indonesia, baik menjelang dan sesudah kemerdekaan Indonesia. Pada pasca menjelang kemerdekaan Indonesia, selain tokoh laki-laki yang berkorban bagi bangsa Indonesia, ada juga beberapa tokoh perempuan yang berperan dalam merebut kemerdekaan. Akan tetapi tidak banyak sejarah yang mengungkap tokoh-tokoh perempuan.

Munurut Ruth Indiah Rahayu salah satu peneliti feminist di Institut Kajian Kritis dan Studi Pembangunan bahwa ada cara pandang penulisan sejarah di Indonesia yang diskriminatif dan didominasi teori laki-laki. ‘Yang disebut politik itu adalah yang formal, kelihatan, di mana pelakunya adalah laki-laki. Dominasi sejarah politik dalam historiografi kita lalu terpengaruh, sehingga disebut sejarah adalah peristiwa-peristiwa formal yang berhubungan dengan politik formal yang kemudian muncul pelakunya adalah laki-laki. Sehingga riset tentang masa lalu hanya menjadi riset tentang peristiwa dengan aktor-aktor politik laki-laki dan aktivitas yang melibatkan aktor-aktor perempuan kemudian tidak terlihat.

Aktivitas politik perempuan banyak yang disebut garis belakang, yaitu sebagai kurir politik untuk menerobos barikade tentara kolonial baik Belanda dan Jepang. Selain itu, pekerjaan politik perempuan dalam memimpin dapur umum-mulai dari penyiapan logistik, pengumpulan makanan, dan keterlibatan perempuan dalam barisan laskar pelangi palang merah, tidak dianggap sebagai keterlibatan politik, melainkan aktivitas sosial. Perempuan untuk menjadi pemeran utama dalam perjuangan masih sangat minim

Peran dan Perjuangan perempuan pada perang kemerdekaan Indonesia tidak dapat diabaikan. Para pahlawan perempuan juga memiliki andil besar dalam peristiwa-peristiwa bersejarah yang berujung pada kemerdekaan Indonesia. Maka perjuangan merebut dan mempertahankan kemerdekaan tidak lepas dari peran perempuan. Pahlawan perempuan Indonesia juga ikut memberi pengaruh besar di dalam perang kemerdekaan yang berkalaborasi dengan kaum laki-laki.

Ada beberapa nama pahlawan seperti R.A Kartini, Cut Nyak Dien, Hj. R Rasuna Sahid, Fatmawati Soekarno dan Dewi Sartika masih sering kita dengar. Namun ada beberapa tokoh perempuan luar biasa yang juga berjasa pada kemerdekaan Indonesia yang seolah terlupakan. Beberapa contoh tokoh perempuan yang hampir terlupakan sejarah adalah Keumalahayati, Martha Christina Tiahuha, Maria Walanda Maramis, Surastri Karma Trimurti, Nyai Hj Siti Walidah Ahmad Dahlan, Nyi Ageng, Opu Daeng Risaju, Siti Manggopoh, Rohana Kudus dan lainnya. Nama mereka tidak banyak di sebut dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Dilihat dari sejarah, tokoh-tokoh tersebut juga ikut ambil andil dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Keumalahayati adalah gadis yang berasal dari Kesultan Aceh. Malahayati pernah memimpin janda-janda yang telah syahid berperang melawan kapal dan benteng Belanda. Atas keberaniannya Dia mendapatkan gelar Laksamana. Sedangkan Martha Christina Tiahuha, Dia merupakan pahlawan dari tanah Maluku. Dia adalah gadis pemberani yang ikut bergerilya melawan peperangan sampai diasingkan kepulau Jawa. Maria Walanda, Dia adalah perempuan Sulawesi Selatan. Dia adalah seorang pahlawan Perempuan karena usahanya untuk mengembangkan keadaan wanita, pendombrak adat, pejuang kemajuan dan emansipasi perempuan di dunia politik dan pendidikan .

Tokoh yang lainnya adalah S.K. Trimurti seorang wartawati, guru, sekaligus penulis membuatnya harus ditangkap hingga dipenjara. S.K. Trimurti berusaha menyadarkan bangsa Indonesia bahwa negara ini sedang dijajah. Ia tetap menulis beberapa surat kabar dan memperjuangkan kebebasan pers, berekspresi, hingga memperjuangan kaum-kaum yang tertindas. Tidak kalah dengan Rohana Kudus, adalah wartawan perempuan Indonesia pertama, berkat perjuangannya dia mendapatkan gelar baru-baru ini sebagai pahlawan nasional yang di tetapkan oleh Presiden Joko widodo pada Rabu (6/11/2019).

Dari beberapa tokoh perempuan diatas, maka patutlah kita bersyukur dan mengomandangkan harum nama Mereka. Karena mereka sangat berjasa dalam keberadaan perempuan masakini di bumi pertiwi. Perjuangan mereka telah menghantar kita untuk menjadi perempuan yang hebat, perempuan yang tangguh, perempuan yang merdeka dalam memerangi setiap ketidakadilan. Menurut Anindya Sulasikin keberhasilan Para perempuan atau prestasi yang dihasilkan kaum perempuan masa kini di bidang politik, ekonomi, sosial budaya, agama maupun pertahanan dan keamanan tak lain karena hasil perjuangan dan pengorbanan para tokoh dan pahlawan perempuan terdahulu.

Lantas apakah yang harus kita lakukan sekarang? Bagaimana dengan Pahlawan perempuan masa kini? Perempuan saat ini tidak hanya bicara soal cantik, bekerja dan mengejar kesuksesan. Perempuan masakini harus dapat mencintai dan menghargai dirinya sendiri. Emansipasi perempuan di dunia politik dan pendidikan harus kita lanjutkan. Perempuan masakini harus memperkaya diri dengan ilmu, wawasan, pengalaman dan dapat mengembangkan potensi dalam diri.

Saat ini, perempuan Indonesia telah mendapat tempat yang cukup terhormat dalam segala level ataupun bidang. Partisipasi perempuan dalam berbagai bidang untuk mewujudkan kesetaraan antara perempuan dan laki-laki juga merupakan bagian penting dalam membangun bangsa dan membangun kesejahteraan. Upaya peningkatan peran dan partisipasi perempuan Indonesia hendaknya dipandang.

Oleh : Burju Br Silaban S.P

Kabid Pemberdayaan Perempuan PP GMKI MS 2018 – 2020