Tak Tahan Dibully Karena Bikin Pesawat Terlambat, Menteri Mengundurkan Diri

0
223

VIRAL – Kecaman dari media sosial, bisa jadi lebih buruk dari hukuman. Kritikan warganet terlebih yang viral, sudah sangat banyak berdampak hukum, sanksi dan kebijakan. Seperti kejadian berikut, Menteri memilih mundur, lantaran permintaanya yang membuat warganet berang.

Adalah keterlambatan pesawat yang menyebalkan. Lazimnya, transportasi umum terlambat datang, pihak pengelola akan meminta maaf dan bertanggung jawab. Hal serupa ternyata dilakukan oleh seorang pejabat negara, bahkan cara pertanggungjawabannya ekstrem.

Kisah mengejutkan datang dari Menteri Lingkungan Hidup Meksiko Joseda Gonzales Blanco. Ia mengundurkan diri dari jabatannya setelah mendapat kecaman dari pengguna media sosial lantaran telah membuat pesawat terlambat hingga 38 menit.

Dilansir brilio.net dari The Guardian, Selasa (28/5), sebelumnya Joseda Gonzales Blanco dijadwalkan terbang dari Mexico City ke Mexicali – perbatasan Amerika Serikat.

Lantaran datang terlambat (alasan belum jelas) ia meminta salah satu petinggi maskapai yang sebelumnya ia kenal baik, untuk tidak menerbangkan pesawat hingga ia tiba.

“Penumpang harus menunggunya,” ujar Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador.

Salah satu penumpang kemudian merekam keterlambatan pesawat. Penumpang dengan akun Twitter JR Rioja itu berkata, pesawat yang membawa 198 orang itu sudah bersiap lepas landas. Namun, pilot tiba-tiba mengumumkan mereka harus kembali setelah ada ‘keputusan eksekutif’ untuk kembali dan menunggu penumpang yang datang terlambat.

Setelah Gonzalez Blanco naik, Rioja langsung mengambil foto menteri 54 tahun itu dan mengunggahnya di Twitter supaya memberikan efek hukuman sosial.

Atas tindakannya ini, banyak warganet yang mengecam. Tak tahan dengan bully-an dari warganet, Blanco pun mengundurkan diri.

Ia kemudian mengajukan surat pengunduran dirinya kepada pihak terkait. Dalam suratnya, dia meminta maaf karena bertindak berseberangan dengan upaya perbaikan kehidupan publik.

Dalam surat yang ia tulis, Blanco meminta maaf kepada rakyat. Sebab, tindakannya berseberangan dengan upaya perbaikan transportasi pada publik.

Di Twitter, Blanco juga menegaskan Presiden Obrador tak bertanggung jawab atas kesalahannya. “Sayalah yang harus disalahkan. Presiden tak pernah memaksakannya,” katanya.

Lopez Obrador mengatakan dia sudah menerima pengunduran diri Blanco karena memang tidak sejalan dengan usahanya memperbarui Meksiko.